Cari

Mantra Mantra Untuk Mempersembahkan Canang Sari Atau Banten (mantra mebanten)

Banten terdiri dari bahan pokok:

daun, bunga, buah, air dan api.

banten mempunyai fungsi penting sebagai sarana upacara bagi umat Hindu,

dalam setiap kegiatan yang berhubungan dengan banten pun ada Do’a-do’a yang wajib diucapkan untuk melengkapi upacara yang dilakukan.


Berikut adalah Doa-doa yang ada kaitannya dengan sarana banten: 1. Nunas lugra :

Om ksama swamam mahadewa ya namah swaha. 2. Doa membersihkan bekas banten sebelumny:

Om sri suketing busandari, katempuh muksah alah anyar ya namah. 3. Doa memasang plawa, gantungan dll :

Om kalasa gumelar, sarwa suci sukla ya namah swaha. 4. Doa ngunggahang canang sari, sarwa banten:

Om ta molah panca upacara guru paduka ya namah swaha. 5. Doa ngunggahang dupa; Om ang dupa dipastra ya namah swaha. 6. Doa ngaturang toya anyar;

Om pakulun bhatara, ngulun angaturaken tirtha andawasuh tangan mwang suku ya namah swaha. 7. Doa ngaturang segehan putih kuning di natar atau dibawah sanggah;

Om sarwa bhuta preta byo namah. 8. Doa ngaturang segehan agung, ditengah natar pekarangan, halaman rumah;

Om sarwa kala preta byo namah. 9. Doa ngaturang segehan manca warna, dilebuh, pemedal, pintu gerbang pekarangan rumah atau diperempatan jalan;

Om sarwa durgha preta byo namah. 10. Doa pada tiap2 segehan dengan metetabuh;

Om ibek segara, ibek danu, ibek bayu premananing hulun. 11. Ngayabang dupa/pasepan;

Om agnir agnir, jyotir jyotir, om dupam samarpayami 12. Doa nyiratang toya anyar/tirtha;

Om mang parama siwa amertha ya namah swaha. 13. Doa ngayabang atau ngaturang banten;

Om dewa amukti sukam bhawantu, namo namah swaha. 14. Ngelungsur tirtha;

Om suksma sunya sangkanira, suksma sunia paranira. 15. Ngetisang toya anyar/tirtha;

Om, mang parama siwa ya namah swaha. 16. Ngelungsur bebanten;

Om suksma sunia lebar ya namah swaha. 17. Yadnya sesa (mejot/mesaiban) kepada Dewa-dewi, di tempat air, api, nasi dan surya; Om atma tat twatma sudhamam swaha. Swasti swasti sarwa dewa sukha pradhana ya namah swaha. 18. Yadnya sesa (mejot/mesaiban) kepada bhuta, yaitu di pertiwi/tanah;

Om atma tat twatma sudhamam swaha. Swasti swasti sarwa bhuta,kala,durgha sukha pradhana ya namah swaha. 19. Doa memulai makan;

Om anugraha amrtha sanjiwani ya namah swaha.

Menghaturkan banten tidak hanya sekedar meletakkan banten yang kita persembahkan untuk Hyang Widhi tapi dalam setiap persembahan yang kita lakukan dengan sarana banten hendaknya diikuti dengan Doa-doa agar apa yang kita persembahkan tidak menjadi yadnya yang sia-sia. sumber : paduarsana.com

foto ; google

search


153 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Manfaat Trisandya

Semoga kita semua bisa melaksanakan secara taat dan bertanggung jawab 🙏😇 Bahkan di dalam Ramayana, Sri Rama mempraktekkan Sandhya untuk memberi contoh kepada umat manusia. Pada Mahabharata, ada refe

Makna, filosofi dan banten kecil tumpek landep.

Om swastiastu Makna, filosofi dan banten kecil tumpek landep.. Ngiring diskusi tanpa saling menggurui, karena dibali ada yang dinamakan sima (desakalapatra ) Bagi warga Bali yang mayoritas Hindu memil

CATUR DASA AKSARA

CATUR DASA PITARA dari generasi ke generasi Ampura bukan untuk menggurui, jika ada yang kurang tepat dalam urutan puniki,mohon dikoreksi bersama 🙏🙏 Salam Berbagi 1. I Anak.. alahir buah karya dari b