Cari

Tradisi Deeng untuk mengantarkan sang lina menuju alam nirwana..

Tradisi Medeeng



Deeng merupakan salah satu bagian yang tidak terlepaskan dari rangkaian upacara Pitra Yadnya atau ngaben pada tingkat utamaning utama.

Medeeng dilakukan sehari sebelum upacara Ngaben dengan iring-iringan berupa bangkit atau wadah berukuran kecil yang biasanya diarak oleh anak-anak dan juga barisan muda-mudi berpasangan mengenakan pakaian adat layaknya sepasang pengantin, para muda-mudi yang merupakan keturunan atau pratisentana sang lina berjalan mengelilingi desa. Selain remaja, deeng juga kerap diikuti oleh anak-anak dengan busana layaknya pengantin cilik..

Di daerah Bali Selatan, khususnya Denpasar dan badung deeng sering disebut Peed atau Mapeed.

Biasanya di daerah ini, peed hanya dilakukan oleh keluarga kerajaan atau puri jika sedang melakukan upacara Palebon.

Berbeda dengan di Buleleng, Deeng bisa dilakukan oleh masyarakat biasa yang sedang melakukan upacara Palebon pada tingkat paling tinggi.

Pesertanya adalah keturunan atau kerabat seperti cucu, kumpi (cicit), buyut dan seterusnya dari orang yang diaben. Mereka berpasangan pria dan wanita dengan mengenakan pakaian layaknya seorang pengantin.

Peserta deeng biasanya menunggu di depan rumah untuk menunggu iring-iringan deeng datang dan ikut bergabung.

Maknanya adalah sebagai tanda bahwa keluarga deeng memiliki hubungan darah dengan orang yang diaben.

Deeng berbaris sesuai pasangan dengan memegang seutas tali yang terbuat dari benang dimana diujungnya diikat pada uang kepeng atau pis bolong.

Maknanya adalah mereka ingin mengantarkan atau nandanin sang lina agar mendapatkan tempat yang layak menuju alam nirwana serta agar upacara Palebon berjalan lancar.

Deeng dilakukan sehari sebelum upacara palebon dengan iring-iringan paling depan berupa Bebangkit sejenis bade kecil yang biasanya diarak oleh anak-anak. selanjutnya disusul dengan dawang-dawang atau sejenis ondel-ondel di Jakarta atau Barong Landung di Bali Selatan.

Dawang-dawang menyerupai pria dan wanita ini memiliki makna sebagai purusa pradana atau Rwa Binedha yaitu dua hal yang berbeda dan selalu berdampingan di dunia ini.

Iringan selanjutnya berupa damar kurung (sejenis kerangjang kecil yang di yang ditutup dengan kain, di dalamnya diletakkan lilin yang sedang menyala seperli Lampion pada Budaya tionghoa).

Damar Kurung memiliki makna sebagai penerangan dengan tujuan agar upacara yadnya berjalan dengan lancar dan digantungkan pada bambu kuning yang masih ada daunnya.

Selanjutnya aneka bambu kuning yang masih ada daunnya digantungi pakaian adat bali pria dan wanita disusul dengan aneka upakara atau banten sebagai bentuk persembahan kepada Tuhan atau Ida sang Hyang Widhi Wasa.

Setelah itu barisan deeng bejalan.

Di belakang barisan Deeng, para keluarga dan kerabat sang lina mengikuti dengan menggunakan pakaian adat Bali lengkap dengan payasan layaknya sembahyang ke Pura.

Hal ini bermakna sebagai bentuk suka cita para keturunan dan kerabat sang lina karena sudah bisa membayar hutang kepada orang tua atau dalam ajaran Hindu dikenal sebagai Pitra Rna.

Di barisan terakhir barulah para sekee gong dengan mebunyikan suara gong sebagai bentuk suka cita dan menambah semarak.

Tradisi deeng belakangan ini sudah mengalami beberapa perubahan.

Dahulu biasanya para deeng tidak menggunakan alas kaki sepanjang perjalanan mengelilingi desa dengan makna sebagai bentuk penghormatan terakhir kepada sang lina, namun saat ini deeng diperbolehkan menggunakan alas kaki. Hal ini bisa dimaklumi mengingat jalan yang mereka lintasi berupa aspal dan dilakukan pada saat matahari masih terik.

Perubahan lainnya adalah, dahulu deeng dilakukan memang khusus untuk deeng dengan iring-iringannya, namun saat ini sangat jarang yang melakukannya mengingat memerlukan biaya yang cukup besar untuk menyiapkan semuanya. Meski demikian, masyarakat Buleleng tidak meninggalkan begitu saja tradisi tersebut..

Seperti yang dilakukan oleh warga Desa tirtasari Buleleng pada saat melaksanakan upacara ngaben bersama atau sadaya.

Makna deeng masih tetap sama yaitu untuk mengantarkan sang lina menuju alam nirwana serta bentuk suka cita para keturunan dan kerabat karena sudah mampu melakukan upacara pengabenan sebagai bentuk pengamalan ajaran Panca Yadnya dan Tri Rna..

Kutipan : angkul-angkul bali

🎥 Fb : Tu bruno

Venue: Buleleng desa tirtasari

Admin: halopejati.com

2 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Rangkuman dari postingan sebelumnya,kali ini yang trakhir terlebih mengenai pelinggih taksu natah.. Berpedoman pada Panca Maha Butha yaitu pembentuk tubuh manusia, yang kelimanya harus sempurna karen

Pelinggih Penunggun Karang atau juga disebut dengan Pengijeng Karang yang merupakan salah satu bangunan suci, dan Stana Ratu Made jelawung/ ratu made alang Kajeng. Beliau berada dibawah perintah Dewa