Cari

Upacara Pengepah Ayu Dhanda Bharunana ( Bagi yang mengalami keguguran / menggugurkan kandungan )

OM Swastiastu,

Sahabat halopejati


Dalam kehidupan ini sering kali antara apa yang kita inginkan dengan kenyataan yang diterima kadang tidak sejalan. Sesuai dengan kodratnya keberadaan manusia di dunia ini melalui proses lahir hidup dan mati. Berbicara soal kelahiran sangatlah menarik, mungkin hari kelahiran yang kita inginkan kepada anak kita dapat kita tentukan dengan bantuan dokter melalui bedah sesar yang lazim ditempuh pada saat ini berkat kemajuan teknologi kedokteran.




Namun berbicara soal kematian jarang orang membicarakan padahal hal itu sudah pasti datangnya, hal ini mungkin disebabkan bahwa hari kematian itu adalah sepenuhnya hak sang pencipta. Sepasang pengantin yang baru menikah sudah tentu ingin memiliki parisentana/anak yang didambakannya namun kadang hal yang diharapkan tidak sesuai dengan keinginannya,

misalnya mengalami keguguran atau bias saja terjadi pada pasangan suami istri yang telah memiliki keturunan dan tidak lagi menginginkan keturunan, lalu melakukan penguguran kandungan ( aborsi ).

Jika peristiwa ini terjadi pada kita sebagai umat Hindu apakah yang harus kita lakukan?


Seperti yang telah disampaikan pada suatu kesempatan oleh Prof.DR dr. LK Suryani , bahwa jika telah terjadi pertemuan benih pria dan wanita dan terjadi kehamilan berarti telah terjadi kehidupan.


Sebagai umat Hindu yang percaya dengan keberadaan sang atma sangatlah penting untuk melaksanakan upacara terhadap si cabang bayi itu, meskipun belum berwujud, agar tidak menyebabkan kekacauan

( ngrubeda ) dalam keluarga, melalui upacara yang disebut dengan upacara “ Pengepah Ayu “ akibat keguguran atau mengugurkan kandungan ( Dhanda Bharunana ) “.


Mungkin upacara ini sangat jarang kita dengar dan jarang pernah kita lihat implementasinya.

Pelaksanaan upacara ini berdasarkan Lontar Lebur Gangsa dan Sunari Gama.

Bagaimana pelaksanaannya ?.

Berikut tata upacara , urutan serta banten yang diperlukan.

Proses Pelaksanaan Upacara ini dilaksanakan di Laut/Segara.

  1. Sebelum pelaksanaan upacara di Laut, pertama kali wajib mengadakan upacara Pakeling dan Upacara Guru Piduka di Kemulan, kemudian nunas tirta untuk dibawa ke Laut. Upakara Meguru Piduka di Kemulan : Daksina Pejati, Ketipat, Pras, dan runtutannya. Banten Guru : mealed taledan, raka-raka sarwa galahan, tumpeng guru, kojong rangkadan, sampyan jeet guak. Sesayut Guru Piduka/Bendu Piduka : taledan kulit sesayut, raka – raka jangkep, tumpeng putih meklongkang plekir, kojong rangkadan, limang tebih jaja bendu,suci, kwangen 1 buah,sampyan naga sari, penyeneng, wadah uyah, pebersihan dan runtutannya.

  2. Di laut, dipinggir laut/dipasir membuat pempatan agung ( persilangan ) menggunakan kain putih atau kain kasa.

  3. Nanceb sanggah cucuk : upasaksi ke surya munggah banten daksina, katipat pras, punjung, dan runtutannya. Ring sor sanggah : segehan gede asoroh.

  4. Di natar segara, di perempatan kain putih, bantennya sebagai berikut :

a. banten yang dipakai untuk roh bayi : Bungan pudak, bangsah pisang, kereb sari, punjung dan banten bajang.

b. Banten untuk ngulapin roh bayi : sorohan, pengulapan-pengambeyan, peras, daksina, ketipat, kelungah nyuh gading disurat ong kara,

(genah ngadegan roh bayi),

kemudian dilakukan pemujaan

( mengembalikan kepada sanghyang sankanparaningdumadi )

roh bayi tersebut kemudian dilakukan pebaktian

bagi roh bayi tersebut untuk kembali ke asalnya.

Setelah itu klungah nyuh gading dan semua banten yang digunakan di hanyutkan ke laut.


5.Pemuput pelaksanaan upacara Pengepah Ayu ini boleh dilakukan oleh pemangku, khususnya pemangku khayangan Dalem.


Untuk lebih jelasnya, sahabt hlopejati bisa tangkil ke Griya untuk memohon petunjuk kepada Sulinggih untuk detail mengenai upacara ini.


Semoga bermanfaat...

Dan bisa menjadi bahan diskusi yang positif agar kita sebagai umat hindu bisa saling mengingatkan betapa upacara ini penting di laksanakan jika mengalami situasi seperti ini.


Suksma,

OM Shanti, Shanti, Shanti OM

Sumber : hindu bali

Foto : googlesaerch


Admin : halopejati.com


0 tampilan

©2018 by  halopejati.com I Pemilik : ARYA NUGRAHA